ALIVE ! : Sebuah Kisah Nyata : Bertahan 72 Hari di Pegunungan Andes

Ini merupakan kisah nyata pengalaman sekelompok Tim Rugby mahasiswa dari URUGUAY yang dalam perjalanan ke Peru, pesawat yang mereka tumpangi jatuh di Pegunungan Andes. Dalam kecelakaan ini, tidak semua penumpang tewas. Mereka yang bertahan hidup inilah yang akhirnya harus melewati pertarungan batin yang mengerikan dan tidak dapat mereka bayangkan sebelumnya, hingga akhirnya yang tersisa hanya 16 orang yang dapat diselamatkan dengan kondisi fisik yang sangat memperihatinkan.

enlosandes3.jpg enlosandes11.jpg enlosandes14.jpg

Kisah bermula dari keinginan sekelompok Tim Rugby mahasiswa yang ingin mengadakan pertandingan kembali di Peru. Mereka lantas menyewa sebuah pesawat terbang bernama Fairchild. Dalam perjalanan dari Uruguay menuju Peru, pesawat yang mereka sewa terpaksa melakukan pendaratan di Argentina, karena cuaca buruk di atas pegunungan Andes. Pertemuan antara panas matahari bertemu dengan udara dingin Pegunungan Andes di siang hari dapat membahayakan pesawat manapun yang melintas diatasnya. Tim Rugby mahasiswa ini dan penumpang lainnya bermalam di Argentina selama 1 malam. Keesokan harinya mereka melanjutkan perjalanan dengan pesawat yang mereka sewa tersebut.

Sekelompok mahasiswa ini berusia antara 20 tahunan dengan tubuh tinggi besar layaknya pemain rugby. Namun keceriaan mereka berubah seketika, sewaktu melewati puncak Gunung Andes pesawat yang mereka sewa tersebut mengalami gangguan mesin, dan akhirnya Fairchild jatuh tepat diatas salah satu puncak tertinggi Andes. Pesawat terseret sangat jauh dan mendarat dengan lambung pesawat. Fairchild akhirnya berhenti setelah menabrak sebuah bukit. Ekor pesawat terpisah dari badan pesawat, dan kedua sayap pesawat pun sudah tidak lagi menyatu dengan badan pesawat. Fairchild terlihat seperti cacing dari kejauhan, kira – kira begitulah yang digambarkan seorang paranormal yang ikut melakukan pencarian.

alive-1.jpg enlosandes1.jpg enlosandes12.jpg

Mereka yang masih hidup setelah kecelakaan dasyat itu harus bertahan dengan dinginnya puncak Andes dan tanpa perbekalan apapun, bahkan mereka tidak memakai pakaian yang cukup hangat untuk bertahan di suhu minus. Makanan yang ada hanyalah coklat dan sebotol anggur, harus dibagi sama rata kepada seluruh penumpang Fairchild yang masih hidup. Kondisi mereka yang selamat kian memburuk, luka – luka pun tak membaik. Jenazah korban yang meninggal pun dibiarkan begitu saja, dan tetap awet karena tertimbun salju. Lalu seseorang diantara mereka mengambil inisiatif untuk mencari makanan lain yang lebih berenergi untuk dapat bertahan hidup. Dialah seorang mahasiswa kedokteran tingkat 2 Roberto Canessa, ia mengambil potongan pesawat yang dapat dijadikan pisau dan tanpa ragu memotong daging jenazah korban menjadi potongan – potongan sebesar kotak korek api. Mereka semua tentu tak dapat membayangkan hal ini dapat terjadi, namun bantuan belum tentu akan datang keesokan harinya, dengan ragu – ragu satu persatu dari mereka akhirnya menyerah kepada rasa lapar yang amat sangat, dan memakan daging manusia itu mentah – mentah yang telah dikeringkan di atas atap.

Beberapa orang lantas membuat tanda SOS dari lipstik yang mereka temukan dari tas penumpang, namun baru menyelesaikan huruf S yang pertama, mereka menyerah karena merasa itu tidak akan berhasil. Beberapa pesawat dalam hari – hari berikutnya melintas diatas Fairchild jatuh dan ketika itu tiba semua dengan bersemangat melambaikan tangan, namun tak satu pesawat pun melihat keberadaan mereka. Cuaca malam yang sangat buruk, dan matahari di siang hari begitu menyengat. Penumpang yang masih hidup namun terjebak dihimpit bangkai pesawat kondisinya makin buruk, yang menyedihkan akhirnya satu persatu meninggal. Mereka yang paling sehat lantas dikirim untuk melakukan ekspedisi, dengan bekal daging manusia. Ekspedisi yang pertama tidak menghasilkan apapun, malah tim ekspedisi pertama hanya menemukan jenazah – jenazah penumpang Fairchild yang masih terikat di kursinya dan mereka akhirnya kembali ke badan pesawat. Semua korban selamat yang lain makin terpuruk kondisi kejiwaannya karena kegagalan ini, bahkan lebih buruk lagi untuk 2 orang tim ekspedisi pertama yang salah satunya sampai tidak menyadari bahwa sepatu yang dipakainya sudah terlepas karena kakinya sudah mati rasa.

Tak mau menyerah kepada keadaan, mereka mengirim lagi tim ekspedisi kedua. Diantaranya Roberto Canessa dan Nando Parrado serta seorang teknisi, tim ini cukup berhasil karena setelah jalan sangat jauh-ke arah yang berbeda dengan tim pertama-tim ini berhasil menemukan ekor pesawat. Mereka bagai menemukan harta karun, karena disana terdapat berbagai macam bahan makanan dan juga seluruh bagasi penumpang serta baterai yang bisa dipergunakan untuk menyalakan radio. Tim ini lalu kembali ke badan pesawat dengan membawa barang yang dapat dibagi untuk korban lainnya. Dengan baterai yang mereka temukan tadi, dapat didengar siaran radio dari Peru dan Argentina bahwa berita pencarian pesawat Fairchild terus dilakukan.

enlosandes18.jpg

Bencana tak henti – hentinya datang, longsoran salju tepat jatuh menutup seluruh “rumah” mereka, dan menewaskan 8 orang korban selamat itu hidup – hidup. Mereka yang selamat semakin terpukul atas bencana itu, terlebih lagi Javier Methol yang kehilangan istrinya Lilliana Methol seorang wanita penuh kasih yang dijadikan tempat bersandar mahasiswa – mahasiwa itu. Ini kembali membangkitkan semangat mereka untuk mengirim tim ekspedisi ketiga yang terdiri dari Roberto Canessa, Nando Parrado dan Vizitin. Dalam perjalanan panjang ini seorang diantara mereka tak sanggup melanjutkan perjalanan, dan ketika itu Nando Parrado yang paling bersemangat naik ke atas sebuah batu dipuncak dan dari kejauhan ia melihat ada bagian gunung yang tidak tertutup salju dengan jarak tempuh sekitar 10 hari. Dengan berbekal daging manusia yang mereka bawa rasanya tidak mungkin untuk mencapai daerah itu dengan bekal yang hanya cukup untuk 3 hari, Nando Parrado lalu mengirim pulang Vizitin dari tim, namun mengambil seluruh perbekalan.

Kini hanya tinggal Nando Parrado dan Roberto Canessa yang melanjutkan perjalanan meksipun Roberto Canessa seringkali menyerah dan tidak sanggup lagi berjalan. Setelah berhari – hari lamanya mereka berjalan, Nando terpeleset dan meluncur jauh hampir ke kaki gunung namun ia selamat dan tidak terluka, Canessa menyusulnya. Mereka melanjutkan lagi perjalanan itu hingga menemukan sungai gletser, dan suhu disana lebih hangat dari sebelumnya menjadikan daging – daging yang mereka bawa mulai membusuk, dan karena itulah Canessa terserang diare. Nando Parrado tetap bersemangat hingga dia menemukan kawanan sapi dan dia yakin bahwa pasti ada pemiliknya. Keesokan harinya Nando melihat pengembala berkuda menggiring sapi – sapi tersebut namun pengembala itu melihatnya dan berjanji akan kembali. Seorang Pengembala itu kembali dan melemparkan kertas ke seberang sungai tempat Nando berdiri, dan Nando menuliskan bahwa mereka adalah korban pesawat Fairchild, dan 14 orang masih menunggu di atas puncak Andes. Pengembala itu kembali dan akhirnya Nando Parrado dan Roberto Canessa dibawa ke rumah singgah di kaki gunung itu, dan untuk pertama kalinya setelah 72 hari, mereka dapat memakan sesuatu selain daging manusia. Nando dan Roberto hanya mengatakan bahwa mereka dapat bertahan karena memakan coklat yang dibeli ketika transit di Argentina Bantuan datang beberapa hari setelahnya untuk mengangkut semua korban yang menunggu di puncak Andes itu.

canessa-young-2.jpg canessa-parrado.jpg

Keluarga dan orang tua korban yang terus – menerus mencari selama lebih dari 2 bulan itu sampai mendapat julukan “Orang gila yang mencari anaknya”. Dengan Helikopter Kepolisian di Peru dan Nando Parrado sebagai penunjuk jalan, mereka segera ke lokasi badan pesawat, ternyata mereka selama ini berada di ketinggian 13.500 m dan sulit dibayangkan dapat bertahan selama itu. Ketika semua sudah terselamatkan, semua korban yang selamat dibawa ke Rumah Sakit setempat. Kondisi mereka sangat menyedihkan bagai tulang yang hanya dilapisi kulit, tidak terlihat seperti seorang pemain Rugby yang bertubuh besar. Sebagian besar diantara mereka menceritakan semua pengalaman selama 72 hari itu termasuk ketika harus memakan daging teman – teman mereka sendiri. Meskipun sangat terkejut, namun hal itu pada akhirnya dapat diterima karena tidak ada apapun diatas puncak Andes selain hamparan es. Antropopagi (kanibalisme) yang terjadi ini dapat diterima, bahkan oleh orang tua yang tahu bahwa anaknya yang meninggal telah dimakan, namun itu semua telah menyelamatkan ke 16 korban selamat lainnya. Sungguh mukjizat bahwa mereka ditemukan menjelang Natal.

Kini mereka semua telah berusia sekitar 50tahunan, dan setiap tahun mereka mengunjungi “rumah” mereka selama 72 hari itu di atas puncak Andes. Atas kejadian itu, kini mereka benar – benar menghargai hidup. Nando Parrado telah sukses sebagai CEO dari beberapa perusahaan di URUGUAY. Cerita ini digambarkan sangat baik oleh Piers Paul Read yang membawa pembaca larut dalam perjuangan para korban. True Story ini sudah diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa, dan di Indonesia sendiri diterbitkan oleh Elex Media Komputindo Buku berjudul ALIVE ini sudah diangkat ke layar lebar dengan judul sama ALIVE yang dibintangi Ethan Hawke pada tahun 1993.

reunion-on-andes.jpg

(ApRiL-says): Buku ini bagus banget dehhhh sekali baca susah buat nutup lagi. Banyak pelajaran yang bisa diambil. Bahwa peristiwa yang mereka alami itu bukan sebuah hukuman dari Tuhan (Allah SWT), terlebih lagi para pemuda – pemuda ini semuanya tidak pernah sedikitpun lupa akan Tuhan ditengah cobaan yang mereka terima, mereka selalu berdoa sebelum tidur yang mereka sebut doa Rosario. Juga mereka tidak pernah menyerah begitu saja pada keadaan. Kalau saja mereka tidak melakukan ekspedisi itu, mungkin mereka tidak akan pernah ditemukan. Sungguh suatu kisah yang sangat menggugah semangat dan keberanian. Semua pemuda – pemuda itu malah merasa sangat beruntung, karena masih banyak orang yang mengalami penderitaan lebih berat dari mereka. Disini pun ditunjukkan kuasa Tuhan YME sangat besar, Allah SWT tidak akan pernah meninggalkan umatNya, dan mendengar doa semua umat manusia. Terakhir Special Thank’s buat Elex Media Komputindo yang sudah menerbitkan True Story ini, dan seri True Story lainnya yang belum sempat saya beli… he he he… habisnya agak mahal buat mahasiswa…(just kidding) yang belum beli harus beli n yang belum baca juga harus baca..OK!!!!

9 Tanggapan

  1. Saya juga sudah baca buku ini. Awalnya saya heran bagaimana mereka sampai tega memakan dagig manusia bahkan teman mereka sendiri. Tapi ini semua untuk mempertahankan hidup dan akhirnya mereka bisa bercerita dengan publik apa yang mereka alami disana.

  2. buku yang sangat bagus….!!😉

  3. seru jg…
    seru banget pas makan daging manusia,aq paling suka parado..
    dia punya semangat juang yang tinggi…
    rasa daging manusia apa y??

  4. sbh kisah yang emang bt diri gw bnr2 kesentuh…
    dasyat bgt…
    hebat…
    jesus…aku br tau ini kisah yang sangat hebat…

  5. Aku sudah lihat filmnya, dan luar biasa.

  6. I really ♥ this book.. Have u ever seen the movie too?! Ull gonna ♥ it..

  7. wah..hebat banget ceritanya..seandainya kita yang mengelami ke jadian itu bagaimana y..

  8. sangat menyedihkan nasib mereka..

  9. it’s terrible adventure….gak kebayang kalo ane yng ngalamin kaya gitu…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: